Manajemen Konstruksi

manajemen konstruksi

konstruksi

merupakan keseluruhan dari perencanaan, koordinasi dan kontrol suatu proyek, dimana dari awal proyek sampai selesai dan ditujukan untuk memenuhi  kebutuhan  klien  dalam rangka  untuk  menghasilkan  fungsional  dan proyek yang layak secara finansial atau keuangan, yang akan diselesaikan pada waktu yang ditentukan dengan biaya tertentu dan dengan standar kualitas yang dibutuhkan. Sedangkan manajemen proyek  adalah  proses  dimana  proyek  dibuat  dengan sukses. Dan manajemen proyek konstruksi  (CPM) adalah manajemen proyek  yang berlaku  untuk  sektor  konstruksi.

Maksud dari Manajemen Konstruksi

Sebelumnya kita harus mengetahui arti dari proyek; Dimana proyek adalah bentuk usaha dalam mencapai tujuan yang ditentukan dan dibatasi oleh waktu dan juga sumber daya yang terbatas. Sehingga garis besar dari proyek konstruksi, yaitu suatu upaya untuk mendapatkan hasil yang dirubah menjadi bangunan atau infrastruktur. Infrastruktur atau bangunan ini mencakup beberapa pekerjaan utama yang termasuk di dalamnya bidang teknik sipil/eangineer dan /designer(perencana), juga dapat melibatkan disiplin ilmu pengetahuan lainnya seperti akutansi/keuangan, teknik mesin, teknik industri dan elektro.

Manajemen proyek konstruksi

Lebih dalam dari Manajemen Proyek Konstruksi(CPM), suatu proses penerapan fungsi/kegunaan manajemen seperti perencanaan, pelaksanaan dan penerapan.Dimana berjalan secara sistimatis pada setiap bagian – bagian tersebut yang terdapat pada proyek, dengan mengoptimalkan sumber daya yang ada secara efisien dan efektif agar tercapai tujuan proyek tersebut dengan benar.

Manajemen Konstruksi membawahi mutu fisik dari konstruksi, biaya dan waktu. Dimana manajemen tenaga kerja/sumber daya manusia dan manjemen material  lebih ditekankan dan digunakan. Karena pada Manajemen Konstruksi, dua puluh persen dari manajemen perencanaan berperan dan sisanya, yaitu manajemen pelaksanaan termasuk didalamnya pengendalian biaya dan waktu proyek mendapatkan bagian yang lebih besar.

Manajemen konstruksi memiliki beberapa fungsi antara lain :

  1. Kontrol; Sebagai alat menjaga kondisi lapangan dari perubahan yang tidak pasti dan mengatasi masalah terbatasnya waktu pelaksanaan
  2. Managerial Functional; Sebagai alat analisa kemampuan lapangan dengan menggunakan manajemen sistem informasi yang baik.
  3. Quality Control; Menjaga keselarasan antara pelaksana proyek dan perencanaan proyek.
  4. Hasil kajian balik dijadikan sebagai tindakan pengambilan keputusan terhadap masalah-masalah yang terjadi di lapangan
  5. Memantau kemajuan proyek dan prestasi yang telah tercapai dan dilakukan secara berkala dalam hitungan hari, minggu dan bulan.

Tujuan Manajemen Konstruksi

Tujuan Manajemen Konstruksi adalah mengelola fungsi manajemen atau mengatur pelaksanaan pembangunan sedemikian rupa sehingga diperoleh hasil optimal sesuai dengan persyaratan (spesification) untuk keperluan pencapaian tujuan ini, perlu diperhatikan pula mengenai mutu bangunan, biaya yang digunakan dan waktu pelaksanaan Dalam rangka pencapaian hasil ini selalu diusahakan pelaksanaan pengawasan mutu ( Quality Control ) , pengawasan biaya ( Cost Control ) dan pengawasan waktu pelaksanaan ( Time Control ).

Penerapan konsep manajemen konstruksi yang baik adalah mulai tahap perencanaan, namun dapat juga pada tahap – tahap lain sesuai dengan tujuan dan kondisi proyek tersebut sehingga konsep MK dapat diterapkan pada tahap – tahap proyek sebagai berikut

  1. Manajemen Konstruksi dilaksanakan pada seluruh tahapan proyek. Pengelolaan proyek dengan sistem MK, disini mencakup pengelolaan teknis operasional proyek, dalam bentuk masukan – masukan dan atau keputusan yang berkaitan dengan teknis operasional proyek konstruksi, yang mencakup seluruh tahapan proyek, mulai dari persiapan, perencanaan, perancangan, pelaksanaan dan penyerahan proyek.
  2. Tim Manajemen Konstruksi sudah berperan sejak awal disain, pelelangan dan pelaksanaan proyek selesai, setelah suatu proyek dinyatakan layak (‘feasible “) mulai dari tahap disain.
  3. Tim Manajemen Konstruksi akan memberikan masukan dan atau keputusan dalam penyempurnaan disain sampai proyek selesai, apabila manajemen konstruksi dilaksanakan setelah tahap disain
  4. Manajemen Konstruksi berfungsi sebagai koordinator pengelolaan pelaksanaan dan melaksanakan fungsi pengendalian atau pengawasan, apabila manajemen konstruksi dilaksanakan mulai tahap pelaksanaan dengan menekankan pemisahan kontrak – kontrak pelaksanaan untuk kontraktor.

Peranan Manajemen Konstruksi

Peranan Manajemen Konstruksi(MK) pada tahapan proyek konstruksi dapat dibagi menjadi :
  • Manajemen Konstruksi Agen (MKA). Pada sistim ini konsultan manajemen konstruksi mendapat tugas dari pihak pemilik dan berfungsi sebagai koordinator “penghubung” (interface) antara perancangan dan pelaksanaan serta antar para kontraktor.
  • Konsultan Manajemen Konstruksi(MK) dapat mulai dilibatkan mulai dari fase perencanaan tetapi tidak menjamin waktu penyelesaian proyek, biaya total serta mutu bangunan. Pihak pemilik mengadakan ikatan kontrak langsung dengan beberapa kontraktor sesuai dengan paket-paket pekerjaan yang telah disiapkan.

Jasa Konstruksi Extended Manajemen

Jasa konsultan Manajemen Konstruksi(MK) dapat diberikan oleh pihak perencana atau pihak kontraktor. Apabila perencana melakukan jasa Manajemen Konstruksi, akan terjadi “konflik-kepentingan” karena peninjauan terhadap proses perancangan tersebut dilakukan oleh konsultan perencana itu sendiri, sehingga hal ini akan menjadi suatu kelemahan pada sistim ini Pada type yang lain kemungkinan melakukan jasa Manajemen Konstruksi berdasarkan permintaan Pemilik ESCM/ KONTRAKTOR.

Pemilik Manajemen Konstruksi

Dalam hal ini pemilik mengembangkan bagian manajemen konstruksi profesional yang bertanggungjawab terhadap manajemen proyek yang dilaksanakan

Jaminan Maksimum Harga Manajemen Konstruksi

Konsultan manajemen konstruksi bertindak lebih kearah kontraktor umum daripada sebagai wakil pemilik. Disini konsultan Jaminan Maksimum Harga Manajemen Konstruksi tidak melakukan pekerjaan konstruksi tetapi bertanggungjawab kepada pemilik mengenai waktu, biaya dan mutu. Jadi dalam Surat Perjanjian Kerja/ Kontrak konsultan Jaminan Maksimum Harga Manajemen Konstruksi tipe ini bertindak sebagai pemberi kerja terhadap para kontraktor (sub kontraktor).

Kontraktor Konstruksi

Pembangun yang mengawasi pelaksanaan proyek-proyek konstruksi secara tradisional disebut sebagai kontraktor, atau lebih tepat disebut konstruktor. Kontraktor umum koordinat berbagai tugas untuk proyek sementara kontraktor khusus seperti kontraktor mekanis atau elektris melakukan bekerja di spesialisasi mereka. Material dan peralatan pemasok sering bertindak sebagai kontraktor instalasi; mereka memainkan peran penting dalam proyek konstruksi sejak kondisi pengiriman bahan dan peralatan mempengaruhi kualitas, biaya, dan tepat waktu penyelesaian proyek. Hal ini penting untuk memahami operasi ini kontraktor untuk menangani mereka secara efektif.

Kontraktor Umum

Fungsi kontraktor umum adalah mengkoordinasikan semua pekerjaan proyek konstruksi. Kecuali pemilik melakukan fungsi ini atau terlibat manajer konstruksi profesional untuk melakukannya, kontraktor umum yang baik yang telah bekerja dengan tim inspektur, kontraktor khusus atau subkontraktor bersama-sama untuk sejumlah proyek di masa lalu dapat paling efektif dalam memberikan inspirasi dan loyalitas kerjasama. Kontraktor umum juga pengetahuan tentang tenaga kerja yang digunakan dalam konstruksi. Tenaga kerja mungkin atau mungkin tidak serikat tergantung pada ukuran dan lokasi proyek. Dalam beberapa proyek, tidak ada anggota dari angkatan kerja milik serikat pekerja, dalam kasus lain, baik serikat pekerja dan pengrajin non-serikat bekerja sama dalam apa yang disebut toko terbuka, atau semua pengrajin harus berafiliasi dengan serikat buruh di toko tertutup . Karena serikat buruh menyediakan menyewa ruang staf dengan pekerja harian terampil yang telah melalui program magang untuk proyek serta berfungsi sebagai unit tawar-menawar kolektif, seorang kontraktor umum yang berpengalaman akan menggunakan baik manfaat dan menghindari perangkap dalam menangani buruh yang terorganisir.

Specialty Kontraktor

kontraktor Specialty meliputi mekanik, listrik, pondasi, penggalian, dan kontraktor pembongkaran antara lain. Mereka biasanya bertindak sebagai subkontraktor kepada kontraktor umum proyek. Dalam beberapa kasus, undang-undang hukum mungkin memerlukan pemilik untuk menangani berbagai kontraktor khusus secara langsung. Di Negara Bagian New York, misalnya, khusus kontraktor, seperti kontraktor mekanikal dan elektrikal, tidak dikenakan pengawasan kontraktor umum proyek konstruksi dan harus diberi kontrak utama yang terpisah pada pekerjaan umum. Dengan pengecualian kasus khusus seperti itu, pemilik akan terus kontraktor umum bertanggung jawab untuk bernegosiasi dan memenuhi perjanjian kontrak dengan subkontraktor.

Bahan dan Peralatan Pemasok

pemasok bahan utama meliputi kontraktor khusus dalam fabrikasi baja struktural dan ereksi, sheet metal, pengiriman beton siap dicampur, penguat detailer bar baja, atap, kaca dll pemasok peralatan utama untuk pembangunan industri termasuk produsen generator, boiler dan peralatan pipa dan lainnya. Banyak pemasok menangani instalasi-situs untuk memastikan bahwa persyaratan dan spesifikasi kontrak terpenuhi. Sebagai unit struktural lebih banyak dan lebih besar yang prefabrikasi off-site, distribusi antara kontraktor dan pemasok bahan khusus bahkan menjadi kurang jelas.

Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks
  • Technorati

Comments are closed.

css.php