Manajemen Integrasi Proyek

Proses dan kegiatan yang diperlukan untuk mengidentifikasi,  menentukan, menggabungkan, menyatukan, dan mengkoordinasikan proses dan kegiatan proyek manajemen dalam Grup   termasuk  dalam Kawasan Pengetahuan Proyek  Integrasi  Manajemen.  Karakteristik  penyatuan, konsolidasi, artikulasi dan tindakan integratif sangat penting bagi penyelesaian suatu proyek dalam  konteks  integrasi.
Dalam aplikasi dunia nyata yang melibatkan upaya koordinasi komponen Manajemen Proyek Integrasi dengan jelas didefinisikan oleh batas-batas. Interaksi antara proses-proses individu membutuhkan integrasi efektif dalam Manajemen Proyek.
Tidak ada cara tunggal untuk mengelola proyek. Manajemen Proyek yang berpengalaman dalam praktek menerapkan pengetahuan, keterampilan, dan proses unik untuk setiap situasi, tergantung pada keadaan tersebut, variabel, dan tujuan. Kenyataan bahwa suatu proses tertentu atau teknik yang tidak digunakan dalam suatu proyek tidak berarti bahwa itu tidak dianggap. Sebaliknya, Proyek Integrasi Manajemen dan Tim Manajemen dibebankan dengan menilai penerapan semua proses dan tingkat pelaksanaan yang dianggap tepat untuk keberhasilan proyek saat merumuskan keseluruhan Proyek Integrasi Rencana Pengelolaan.

Apakah Manajemen Proyek Integrasi?

Integration manajemen merupakan proyek yang mengkoordinasikan semua aspek proyek. Proyek integrasi, ketika dilakukan dengan benar, akan menghasilkan segala poses dari proyek berjalan lancar. Integrasi manajemen akan menghasilkan serangkaian tujuan yang menghasilkan. Hasil ini termasuk chart proyek, rencana proyek, dan awal dari pernyataan ruang lingkup proyek. Di bawah ini adalah ringkasan dari apa yang melibatkan manajemen proyek integrasi.

manajemen integrasi proyek

Proses apa saja yang Terlibat dalam Manajemen Proyek Integrasi?

Integrasi manajemen melibatkan tujuh proses. Yang pertama dari proses ini adalah pengembangan piagam proyek. Piagam memulai proyek proyek. Dokumen ini memberi wewenang proyek untuk mendapatkan berlangsung. Proyek charter negara tujuan proyek dan nama manajer proyek. Hal ini biasanya tidak lebih dari satu halaman panjang.

Proses kedua adalah pengembangan ruang lingkup pernyataan awal. Dokumen ini akan ditinjau kembali dalam unsur manajemen lingkup PMBOK. Pernyataan lingkup mendefinisikan apa dan apa yang bukan bagian dari proyek. lingkup laporan Yah-pasti akan menampilkan semua dan hanya bekerja terlibat dengan suatu proyek tertentu.

Proses ketiga dalam manajemen integrasi merupakan pengembangan dari rencana proyek. Rencana proyek meliputi project charter, definisi proyek, tujuan proyek, anggaran proyek, jadwal proyek, sumber daya yang dibutuhkan untuk proyek, pendekatan, rencana pengelolaan, dan penilaian risiko awal.

Proses selanjutnya yang terlibat adalah mengarahkan dan pemantauan pelaksanaan proyek. Ini adalah ketika proyek benar-benar akan berlangsung. Produk yang dihasilkan selama fase ini meliputi produk deliverable akhir. Jika proyek ini di TI, deliverable akan menjadi program perangkat lunak.

Kelima, pekerjaan proyek harus dipantau dan dikendalikan. Salah satu aspek penting dari proses ini adalah manajemen perubahan. Permintaan untuk perubahan proyek dapat dilakukan selama siklus hidup proyek. Jika permintaan ini tidak dimonitor dan dikontrol, maka kualitas proyek dapat dikompromikan. Sebuah tim harus dibentuk dalam rangka untuk mengawasi permintaan perubahan dan penerapan perubahan. Proses ini berkaitan erat dengan keenam: mengontrol perubahan yang terintegrasi.

Akhirnya, proyek harus ditutup bila telah selesai. Penutupan proyek melibatkan meninjau proses, keberhasilan dan defisit yang ditemukan selama siklus hidup proyek. Selama fase ini, sebuah pelajaran dokumen yang dihasilkan oleh tim manajemen proyek.?

Integrasi Manajemen Proyek

• Risiko Kondisi

  1. perencanaan yang tidak memadai, integrasi atau alokasi sumber daya
  2. Kurangnya tujuan yang jelas dan indikator kunci keberhasilan
  3. Kurangnya manajemen proyek secara menyeluruh
  4. tidak memadai atau kurangnya tinjauan siklus hidup proyek

• Resiko akibat Event

  1. Tidak adanya atau mulai akhir manajemen proyek terpadu
  2. Classic manajemen proyek kegagalan dan kekacauan
  3. Kecelakaan Proyek
  4. berhenti bekerja

Lingkup Manajemen

• Risiko Kondisi

  1. persyaratan penilaian yang tidak memadai
  2. Kurangnya perencanaan – kurangnya lead time
  3. Miskin definisi ruang lingkup dan rincian paket pekerjaan
  4. Lingkup perubahan tanpa waktu yang sesuai dan perubahan anggaran

• Resiko akibat Event Perubahan

  1. dalam lingkup “untuk membuat sesuatu pekerjaan”
  2. Unbudgeted kerja dan ulang
  3. Menghasilkan overruns biaya dan serius waktu

Manajemen Waktu

• Risiko Kondisi

  1. Miskin memperkirakan waktu atau kebutuhan sumber daya
  2. manajemen yang buruk dari jalur kritis, dan / atau mengapung
  3. lembur berlebihan

• Resiko akibat Event

  1. khusus penundaan: keterampilan tenaga kerja atau materi kekurangan, tanpa motivasi, pemogokan
  2. Perlu untuk percepatan Sebelumnya
  3. Rilis produk kompetitif
  4. keunggulan kompetitif dan proyek dibatalkan

Manajemen Biaya

• Risiko Kondisi

  1. kesalahan / kelalaian
  2. Tidak ada investigasi masalah diprediksi
  3. asumsi produktivitas over-optimis
  4. Kurangnya biaya, perubahan atau pengendalian kontinjensi

• Resiko akibat Event

  1. Serius anggaran overruns
  2. Uang habis dan proyek dibatalkan

Manajemen Mutu

• Risiko Kondisi

  1. tidak konsisten, definisi tidak lengkap atau tidak jelas kualitas
  2. Miskin sikap terhadap kualitas
  3. desain / material / pengerjaan
  4. jaminan kualitas yang tidak memadai / program kontrol

• Resiko akibat Event

  1. Penolakan kerja
  2. kualitas produk tidak kompetitif
  3. Produk kinerja kegagalan

Manajemen Sumber Daya Manusia

• Risiko Kondisi

  1. tidak tepat struktur organisasi atau alokasi tanggung jawab
  2. inferior kepemimpinan atau gaya manajemen bimbang
  3. Tidak adanya motivasi dan akuntabilitas Konflik
  4. tidak dikelola
  5. pekerja yang tidak kompeten

• Resiko akibat Event

  1. Umum tidak ada upaya tim
  2. Organisasi kegagalan, penghentian pemogokan

Komunikasi Manajemen

• Risiko Kondisi

  1. Kecerobohan dalam perencanaan dan dalam berkomunikasi rencana
  2. Kurangnya pemahaman dan penanganan yang tidak tepat kompleksitas
  3. Kurangnya konsultasi dengan pemangku kepentingan

• Resiko akibat Event

  1. tidak dapat dipercaya atau tidak benar informasi yang mengarah ke tindakan yang salah atau kelambanan
  2. Gagal harapan stakeholder

Manajemen Risiko

• Risiko Kondisi

  1. risiko Mengabaikan atau “diasumsikan begitu saja”
  2. tidak jelas tugas tanggung jawab risiko – internal tim, kontraktor, dan pihak ketiga
  3. Keengganan untuk menerima kepemilikan tanggung jawab risiko
  4. Miskin asuransi manajemen

• Resiko akibat Event

  1. dihindari terjadi peristiwa risiko
  2. Dengan penundaan akibat dan overruns biaya
  3. Kerusakan terhadap kualitas
  4. Kerusakan Merek Kelembagaan

Manajemen Pengadaan

• Risiko Kondisi

  1. kompetitif pembelian
  2. klausul kontrak tidak dapat dilaksanakan, kondisi
  3. Keuangan kelemahan tertular pihak
  4. permusuhan dan hubungan kontrak non-kooperatif
  5. tidak pantas tugas kontrak risiko

• Resiko akibat Event

  1. Klaim litigasi, pemukiman
  2. Kontraktor tidak mampu, kepailitan, kegagalan

Proses Integrative Manajemen Proyek

• Mengembangkan Piagam Proyek
• Mengembangkan Pernyataan Pendahuluan Ruang Lingkup Proyek
• Kembangkan Rencana Manajemen Proyek
• langsung dan Mengelola Pelaksanaan Proyek
• Memantau dan Kerja Pengendalian Proyek
• Kontrol Ubah Terpadu
• Tutup Proyek

Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks
  • Technorati